Translate

Selasa, 06 November 2012

PROFIL RODA GIGI


Profil gigi dibuat dengan bentuk yang teratur dan diharapkan tidak menimbulkan kejutan-kejutan suara, gesekan yang mengurangi tenaga yang dipindahkan à cepat aus.
            Macam profil gigi ada 2 yaitu:
-          Cyclioda
-          Evovente (incolute)

1.1. Cycloida :
Garis lengkung yang dihasilkan oleh sebuah titik pada sebuah lingkaran, bila lingkaran tersebut menggelinding pada sebuah garis lurus.
Apabila lingkaran menggelinding pada lingkaran lain (sisi luar), garis lengkung dinamakan : Epicycloida dan kalau pada sisi dalam lingkaran lain dinamakan hypocycloida.
Profil ini sukar sekali dibuat tepat pada mesin-mesin.

1.2.Evolvente
Garis lengkung yang dihasilkan dari sebuah titik pada sebuah tali yang dibuka dari gulungannya dan selalu dalam keadaan tegang.
Profil gigi dengan garis evolvente ini mempunyai beberapa keuntungan yaitu:
-          Arah dan besarnya tekanan pada gigi-gigi dapat selamanya sama.
-          Dapat lebih tepat dibuat dengan mesin.

2.Profil Batang Bergigi (Rack Gear)
Profil untuk rack gear adalah : bukan merupakan garis lengkung, melainkan garis lurus yang menyerupai profil ulir trapezium.
Secara teoritis adalah spur gear yang mempunyai diameter jarak antara yang tidak tertentu/dibatasi. Jadi semua ukuran berasal dari garis lengkung menjadi garis lurus/linear.

2.1.      Batasan – batasan / istilah roda gigi.
2.1.2. Pitch Circle
Merupakan garis lingkaran bayangan, jarak antara roda gigi, yang harus bertemu/berimpit untuk sepasang roda gigi.
2.1.2. Picth Diameter.
Diameter jarak antara /diameter tusuk.
2.13.Circularp pitch :
Panjang busur lingkaran jarak antara pada dua gigi yang berdekatan.
2.1.4.Addendum :
Tinggi gigi diluar lingkaran jarak antara “tinggi kepala gigi”
2.1.5.Dedendum :
Tinggi gigi di dalam lingkaran jarak antara “tinggi kaki gigi”
2.1.6.Clearance :
Kelonggaran antara tinggi kaki gigi dengan tinggi kepala gigi yang saling menanggkap.
2.1.7.Backlash
Perbedaan antara lebar gigi yang saling menangkap pada lingkaran jarak antara.
2.1.8.Sudut Tekan :
Sudut antara garis lengkung jarak antara, dengan garis tekan.
2.1.9.Garis Tekan :
Garis yang dihasilkan dari hubungan titik-titik tekan dan memotong titik singgung lingkaran jarak antara 2 roda gigi.


3.1      Pembuatan Roda Gigi
Profil gigi-gigi pada roda gigi dapat dibuat dengan jalan :
-          Dipotong (frais, Sekrap, Hobbing)
-          Dicetak (Dituang, extrude à Disempurnakan dengan dipotong).
-          Di roll (semacam Proses à kartel knurling)
Dan sebagai proses pengerjaan akhir dapat : digerinda, lapping, shaving.
3.1.1. Proses pengerjaan dengan dipotong.
Proses pengerjaan ini ada dua macam yaitu dengan membentuk tiap-tiap profilnya, dan dengan “Generating Method”
-          Cara pembentukan langsung tiap-tiap dengan alat-alat potong pisau frais jari roda gigi, pisau frais roda gigi dan pahat sekrap roda gigi. Semua cara ini harus dibantu dengan peralatan pembagi “kepala pembagi”, maka hasil pengerjaannya kurang persisi karena kesalahan-kesalahan /toleransi tiap-tiap pemakaman yang mungkin sekali terjadi pada kepala pembagi.
Tiap alat/pisau potong profil tersebut mempunyai data-data tertentu untuk ukuran module dan banyak gigi yang akan dibuat.
Proses pengerjaan ini dapat menghasilkan spur gear roda gigi payung kurus, roda gigi cacing/cacing, batang bergigi.
-          Cara “generating method” mempunyai prinsip pemotongan yang berbeda, karena bentuk pisau hobbingnya menyerupai ulir cacing. Pisau hobbing berputar bersamaan dan sebanding dengan roda yang akan dibentuk gigi-giginya. Sehingga akan dapat menghasilkan bentuk profil dan ukuran-ukuran yang lebih persisi dan sempurna. Satu macam (module) pisau hobbing dapat digunakan untuk membuat segala macam jumlah gigi (dengan jumlah minimal 12). Proses pengerjaan ini hanya dapat dihasilkan jenis spur gear dan roda gigi cacing/cacing.

3.1.2.Proses pengerjaan dicetak:
Dilaksanakan untuk pembuatan roda-roda gigi dengan module-module yang besar karena untuk menghemat bahan yang terbuang. Tetapi dalam hal ini masih harus mendapatkan proses pengerjaan akhir dengan di potong, kecuali jenis-jenis roda gigi yang terbuat dari plastik.


3.1.3.Proses pengerjaan module:
Cara pengerjan ini untuk pembuatan pada module-module yang relatif kecil. Hasilnya berupa batangan kemudian dipotong-potong menurut lebar gigi yang dikehendaki.
3.1.4.Pada Pembuatan-pembuatan roda gigi yang jumlah gigi-giginya dibawah 17 mempunyai suatu perumusan yang berbeda, karena untuk menghindari terjadinya “Under Cutting” yang dinamakan pembuatan profil-profil gigi dengan koreksi à koreksi negatif dan koreksi positif.
Koreksi-koreksi ini digunakan bilamana :
-          Menghindari under cutting profil kaki gigi.
-          Memperkuat kaki gigi.
-          Menambah gerak bebas antara kedua gigi.
-          Menyesuaikan jarak sumbu yang pasti / tetap.

Tabel Simbol-Simbol Roda gigi


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar